SORSEL BERSATU

Sa mau cerita tentang kisah hasil kebun dan berjualan

baca

Sa mau cerita sedikit 😁 awalnya sa lagi berusaha untuk makan sayur dan ubi (pangan lokal) olahan sendiri, yang menarik bagi saya setiap kali sa beli di mama dong yang bajual dong selalu tawarkan anak ambil ini itu dengan harga sekian sudah tidak apa-apa

karna dong lihat biasa sa beli di satu tempat saja karna sa ini orang yang paling pamalas jalan taputar dipasar, yang buat sa agak terganggu ketika ada yang mau beli petatas atau keladi dong tawar sampe mau hampir stengah harga, kadang saya risi juga lihat hal itu di depan mata tapi itulah interaksi antara penjual dengan pembeli.

Namun yang sa mau bilang kadang kitong tawar sampe su kelewatan tong tra pernah turun dan bantu mama dong tanam ubi, cape karna cangkul tanah, garap hutan untuk bikin kebun, tebang kayu, pergi ke kebun dengan kaki telanjang dan kadang belum makan, bisa keluar dari rumah dengan baju yang kering dan pulang dalam keadaan kehujanan dari kebun selama kurang lebih beberapa bulan teriknya panas dan tetesan air hujan sudah menjadi teman disepanjang berkebun bagi mama dorang sampai nanti panen.

Sa salut untuk mama-mama penjual pangan Lokal di Papua mama kam hebat karna kalau mau di hitung mama kam pu lelah lebih besar dari pada hasil yang kam dapat, bayangkan saja jika mama dong punya hasil kebun di jual dengan harga sekian sebelum pergi ke pasar pasti mama dong naik ojek biar hemat waktu lalu kalau ko terlalu tawar mama dong pu jualan kasihan uang hasil jualan hanya habis buat biaya ojek ke pasar, sampe saat ini sa kadang berpikir untung yang dong dapat.

 Tidak seberapa tapi berjualan pangan lokal sudah seperti melayani bagi mama dong 🙂
Tawar boleh tapi yang manusiawilah, kalau mau hemat beli kerupuk saja baru makan.
😁

Salam anak kampung

Posting Komentar

0 Komentar